“Ini foto apaan sih?”

Anda pasti pernah mendengar (atau bahkan mengatakan) ungkapan, “lu ngomong apa sih?”. Biasanya hal ini dikatakan ke seseorang yang barusan mengatakan sesuatu yang:

– Kata-katanya tidak terdengar

– Kata-katanya terdengar, namun tidak bisa dimengerti

– Kata-katanya bisa dimengerti, namun mungkin tidak nyambung atau tidak ada relevansinya dengan pembicaraan sebelumnya.

Hal yang sama bisa juga terjadi saat seseorang memperhatikan sebuah foto. Mereka bisa berkomentar, “Ini foto apaan sih?” Nah, tentunya ini bukan hal yang kita inginkan, kan? Bagaimana mencegahnya?

Seperti dalam hal perkataan di atas, komentar tersebut bisa muncul karena penyebab yang (kurang lebih) sama:

Mereka tidak bisa melihat fotonya dengan baik

Mungkin ada kesalahan dalam proses penyajian foto (upload yang error, proses print yang gagal, dsb), sehingga fotonya tidak bisa terlihat dengan baik. Mungkin Anda menyajikan fotonya dalam ukuran yang terlalu kecil sehingga tidak terlihat; atau bisa juga ukurannya terlalu besar sehingga fotonya tidak bisa dinikmati tanpa scrolling monitor atau menggerakkan kepala ke sana ke mari.

Bagaimana agar hal ini tidak menjadi masalah? Pastikan proses penyajian foto Anda “pas”. Pas ukurannya, pas penempatannya, dan pas prosesnya :)

Mereka tidak bisa mengerti apa yang Anda foto

Ada sebuah konsep yang dinamai POI (Point of Interest); POI sebuah foto adalah “apa yang Anda foto”. Misalnya, pada contoh foto di atas, POI nya adalah anak kecil yang sedang bermain perosotan.

Sebuah foto bisa membingungkan bagi permirsanya ketika mereka tidak bisa menentukan (dengan mudah) apa yang sebenarnya difoto. Bagaimana agar POI sebuah foto jelas?

– Pastikan POI tersebut menonjol. Hal ini bisa dilakukan menggunakan: selective sharpness (dengan kata lain: POInya tajam sementara sisanya ngeblur/bokeh), selective color (tidak disarankan karena seringnya malah jadi corny/cheesy), kontras brightness (obyek terang dengan background/foreground yang gelap, atau sebaliknya), kontras warna (apel merah di antara apel hijau), ukuran (lebih besar/dekat), dan sebagainya.

– Kurangi/hilangkan hal-hal yang bisa membingungkan pemirsa karena bisa disalahartikan sebagai POI juga. Hal ini bisa dilakukan dengan memilih angle motret sedemikian sehingga hal yang bisa mengganggu tidak masuk frame foto; atau dengan memilih FL lensa yang tepat (semakin tele lensa, semakin sempit background yang masuk frame.. tapi lensa wide juga bisa digunakan karena membuat background terlihat jauh lebih kecil daripada obyek)

Apakah semua foto harus mempunyai POI?

Sama sekali tidak. Sama seperti sebuah cerita tidak harus mempunyai karakter utama, foto juga tidak harus mempunyai POI. Foto abstrak, misalnya, biasanya tidak mempunyai POI (atau bisa juga dikatakan: semua yang ada di dalam foto tersebut adalah POI). Begitu juga dengan foto landscape yang berusaha menampilkan keindahan dari semua elemen di dalam foto tersebut.

Hanya saja, perlu dicatat, lebih sulit membuat film/foto yang bagus tanpa karakter utama/POI. Begitu juga dengan POI yang lebih dari satu..

Apakah boleh ada lebih dari satu POI dalam sebuah foto?

Seperti juga sebuah film bisa mempunyai karakter utama lebih dari satu, sebuah foto bisa juga mempunyai lebih dari satu POI. Yang penting, POI-POI tersebut tidak membingungkan pemirsa…… kecuali jika Anda memang sengaja ingin membingungkan pemirsa!

Ngomong-ngomong tentang kesengajaan, kita lanjut ke poin berikutnya:

Mereka tidak melihat mengapa hal tersebut layak difoto

Jika POI adalah karakter utama sebuah film, maka alasan Anda memotret adalah “tema” dari film tersebut. Apakah Anda masih ingat film “Pursuit of Happyness”?

Film tersebut menceritakan seorang ayah dan anak. Itu POInya.

Tapi apa yang sebenarnya “disampaikan” oleh film tersebut? Apa tema yang ingin disampaikan oleh film tersebut? Jawabannya bisa subyektif dan relatif bagi masing-masing orang, tapi bagi saya Pursuit of Happyness adalah film yang menceritakan tentang perjuangan untuk meraih cita-cita dan membahagiakan orang yang kita cintai.

Seperti juga dalam film, “tema” sebuah foto bisa bermacam-macam. Tapi seperti juga film mempunyai genre tertentu (drama, komedi, dsb.) yang menjadi tema utama, foto juga demikian. Saya pribadi membagi “tema utama” foto menjadi tiga:

Cerita atau makna

Foto dengan tema ini adalah foto yang menyampaikan suatu cerita, mengandung sebuah makna, atau membuat pemirsanya merasakan/memikirkan sesuatu yang di”rancang” oleh sang fotografer. Tema ini banyak diusung oleh street photography atau jurnalisme. Tentu saja tidak menutup kemungkinan landscape atau portrait untuk menceritakan sesuatu atau menyampaikan suatu makna :)

Makna yang disampaikan pun tidak harus eksplisit. Bahkan, jika terlalu eksplisit biasanya foto tersebut akan jadi foto yang cheesy, corny, atau pasaran. Sebuah foto landscape bisa menyampaikan makna “kesepian” dengan memilih obyek yang tepat dan menyajikannya dengan cara yang tepat pula.

Keindahan

Foto dengan tema ini adalah foto yang secara estetika enak dilihat. Bisa karena obyeknya memang enak dilihat, atau karena komposisinya.

Contoh pertama yang teringat jika kita membicarakan foto yang enak dilihat pasti adalah foto model atau fashion; contoh kedua foto landscape. Tapi jangan salah, foto jurnalisme atau street photography atau makro juga bisa punya nilai lebih dalam aspek keindahan jika komposisinya bagus! :)

Keunikan

Seperti juga film bisa bagus karena jalan ceritanya unik, begitu juga dengan sebuah foto. Foto makro, misalnya, menyajikan sudut pandang yang asing bagi kita, karena itu jadi menarik.

Kombinasi

Sama seperti sebuah film bisa digolongkan ke dalam lebih dari satu genre (horror comedy, misalnya), sebuah foto juga bisa mempunyai lebih dari satu “tema utama” yang ingin disampaikan. Hanya saja, saya masih belum bisa menyimpulkan kombinasi yang menghasilkan foto paling bagus; dan saya juga tidak yakin bisa dirumuskan seperti itu..

Foto adalah sebuah media komunikasi visual

Jangan lupa bahwa, jika kita melihat murni dari segi fotografi, maka yang Anda punya untuk menyampaikan tiga hal di atas hanyalah apa yang ada di foto saja. Memang, Anda bisa menambahkan informasi tambahan berupa judul foto, menambahkan tulisan dalam foto, atau bahkan menyertakan sebuah essay untuk disajikan bersama fotonya, tapi itu sudah bukan murni fotografi lagi, dan bukan jadi pembahasan di sini (bukan berarti hal tersebut salah atau dipandang rendah, itu sih selera). Selain itu, kalaupun Anda memberikan informasi tambahan, akan tetap lebih bagus jika fotonya sendiri lebih bisa “berbicara”, bukan? :)

Karena itu, pastikan bahwa angle yang Anda pilih, komposisi yang Anda susun, timing memotret, dsb, mampu menyampaikan apa yang ingin Anda sampaikan dengan tepat. Jika Anda memilih dengan cukup jeli, bahkan Anda bisa menyampaikan sesuatu yang tidak ada di kenyataan.

Timing saat memotret (well, ditambah editing) menghasilkan foto yang secara visual menyampaikan sesuatu yang (percaya deh) amat sangat berbeda dengan apa yang sebenarnya terjadi.
Sang fotografer mengarahkan modelnya untuk berpose memalingkan kepala, sambil tersenyum ramah, namun secara visual yang terkesan adalah sang model yang memalingkan kepala karena tidak ingin disentuh si fotografer (yang sedang tersenyum mesum).

Apakah selalu salah fotografernya?

Jika seseorang mengomentari sebuah foto dengan “ini foto apa, sih?”, apakah itu selalu salah fotografernya? Tidak.

Sebuah foto, seperti juga sebuah film atau sebuah kalimat, diterjemahkan dan dinikmati oleh pemirsanya. Seseorang mungkin tidak punya selera yang sama dengan fotografernya, atau tidak terlatih untuk mengenali pola-pola estetika visual yang menjadi daya tarik suatu foto, atau tidak mempunyai empati yang cukup untuk merasakan sesuatu setelah melihat suatu foto, dan sebagainya..

Jadi, jangan terlalu kecewa bila ada orang yang tidak “mengerti” foto Anda.. Mungkin mereka yang tidak paham.. Walaupun mungkin juga memang Anda yang kurang perhitungan saat memotret!

Yang penting, keep jepret dan enjoy photography! :)

6 responses to ““Ini foto apaan sih?”

  1. Bravo..T
    Terimakasih atas ulasannya..
    Bahasanya sederhana dan mudah difahami.
    Semoga dapat dijadikan bacaan manfaat bagi pencinta dan penggemar fotografi.
    Salam..,
    PUNGKY

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s